Tuesday, February 16, 2016

INDONESIA MENGEJAR KETERTINGGALAN



Beberapa waktu saya ikut menemani anak saya belajar, anak yg kelas 1 SD
Ngajarin anak kelas 1 SD belajar itu menjengkelkan hati dan suka bikin emosi, apalagi kalau anaknya ngeyelan.

Dan yg lebih membuat saya merasa bingung dan juga menjadi semakin kebingungan adalah tentang materi pelajaran utk anak kelas 1 SD

Dulu jaman saya kecil dulu, waktu saya kelas 1 SD, kayaknya hanya ada pelajaran tulis menulis dan menulis halus serta pelajaran menyanyi nyanyi dan mengaji berdoa. Tidak ada pelajaran mengenai ilmu pengetahuan alam maupun ilmu pengetahuan sosial dan lain lain.

Akan tetapi pelajaran yg didapat oleh anak saya yg kelas 1 SD sekarang ini sangat berbeda.
Jaman sudah berganti.
Sekarang sudah jaman teknologi tinggi, sudah jaman gadget, jaman internet.

Anak kelas 1 SD sekarang ini sudah mulai diajari tentang bermacam sumber energi, energi matahari, energi listrik dan lain sebagainya
Ya, anak kelas 1 SD yg belum lancar menulis, sudah diajari tentang ilmu pengetahuan alam.
Bahkan pelajaran matematika-pun sudah mulai menginjak pelajaran penjumlahan dan pengurangan.
Bukan lagi penjumlahan dan pengurangan dalam satuan, tapi penjumlahan dan pengurangan dalam jumlah puluhan.

Saya mungkin mengalami apa itu yg disebut sebagai shock education atau shock apalah namanya
Saya terkaget kaget, terheran heran dan merasa kasihan dengan anak saya yg masih kelas 1 SD sudah diajarin tentang pelajaran yg dulu saya dapatkan di kelas 4 atau 5 SD.

Saya juga merasa geram dengan kurikulum, atau sistem pendidikan atau apalah itu namanya yg mengatur dan membuat materi materi pengajaran utk anak sekolah SD

Apa tidak keterlaluan ya anak kecil yang masih belum mahir menulis sudah diajarkan tentang bermacam macam ilmu pengetahuan tingkat tinggi?

Mungkin ini salah satu cara sistem pendidikan Indonesia utk menghasilkan generasi muda yg hebat, yg jinius sehingga dari kecil sudah dicekokin dgn ilmu pengetahuan teknologi tinggi, sehingga nantinya dalam usia muda anak anak Indonesia sudah canggih, bisa bikin pesawat luar angkasa, bisa merancang teknologi hydrocarbon, bisa menciptakan bermacam penemuan baru dan menjadi semacam Einstein dan lain lain

Pak Anis Baswedan apa kabar?
Kok gak kedengaran gaung nya tentang sistem pendidikan yg berkarakter?

Pak, anak anak SD masih disuruh beli LKS pak, anak kelas 1 SD pak

Penerbit LKS ataupun buku paket utk sekolahan tentunya adalah bisnis yg menguntungkan dan sangat menggiurkan sekali,
tapi menyengsarakan rakyat kecil yg sudah tercekokin asumsi bahwa pendidikan adalah penting, bahwa sekolah adalah penting, sehingga berjuang apa saja utk kepentingan sekolah anaknya.
Padahal sebegitu pentingkah pendidikan sekolah dgn sistem pengajaran dan materi pelajaran yg ada sekarang ini?

Dgn sistem pengajaran dan materi pelajaran yg ugh.. mungkin yg menyebabkan pada akhirnya ada beberapa dan akhirnya ada banyak orang tua yg mampu secara ekonomi dan peduli dgn pola pendidikan dan pengajaran anak, memberikan pendidikan utk anaknya dgn jalan home schooling, tidak mengikuti pola pendidikan konvensional yg ada.

Pak Anis Baswedan apa kabarmu hari ini?






14 comments:

Andy Langit said...

iya mas, jaman emg udah brubah. di jaman saya pun kebnyakan yg di pelajari tu ttg mnulis dan membaca, tp skrg sudah bnyak mata plajarannya...

Nur Susianti said...

Yg di pic itu soal-soal latihan untuk anak kelas 1 mba? pertanyaannya susah-susah ya :(

21inchs said...

andy
iya banyak mata pelajarannya dan susah2, sudah tingkat tinggi itu..

nur
iya utk kelas 1SD mbak..
parah bgt kan?

Obat diare said...

waktu sd memang banyak pertanyaan yang susah-susah ya gan :)

Katon sumargi said...

Terus terang saya menangis melihat sistem pendidikan zaman sekarang, hati miris dan sedih banget. Apalagi saat melihat teman anak saya yang duduk di bangku SMP kelas 7 (dulu kelas 1), dia bertekad mengambil tabungannya untuk beli baju batik yang akan di gunakan esok harinya, dia dari keluarga kurang mampu tapi rajin belajar. Sebenarnya dia ngeman tabungannya tapi karena terpaksa akhirnya dia pecahkan yang hanya untuk kegiatan sekali saja. Kasihan anak anak zaman sekarang!!!

Pakde Cholik said...

Bukan hanya anak-anak yang keteteran tetapi juga orangtuanya.
Dulu kami belajar berhitung, sekarang anak-anak belajar matematika.
Orangtua kadang nggak mengerti matematika
Salam hangat dari Jombang

21inchs said...

obat
iya juga sih sesuai dgn umurnya, tapi kl utk anak SD dgn pertanyaan spt itu kok kyknya terlalu berat yaa..

katon
yak betul sekali pak, sangat ngenes sekali kalau begitu
akan tetapi kalau dilihat ke belakang jaman dulu kita sekolah SD mungkin juga kita berbuat seperti itu.

pak dhe
iya pak orang tuanya juga kebingungan tidak bisa ikut bantu belajar anaknya, sehingga akhirnya terbitlah itu yg namanya guru les, bahkan di sekolahannya sendiri gurunya menawarkan utk les tambahan pelajaran sekolah utk anak2 yg masih sekolah di kelas 1 SD!

monda said...

kasian sih...makin banyak pelajaran buat anak kelas 1 ya..
mana udah diajarin kali2an segala

udafanz said...

apakah ini efek kurikulum yang berubah-ubah tiap tahunnya? Kasian siswanya. Dulu waktu masih SD saya masih bisa pakai buku bekas dari kakak saya. Sekarang? Tiap tahun bukunya ganti terus. :(

Alris said...

Kadang saya berpikir, kok pelajaran anak SD sekarang "berat." Dulu saya waktu sekolah dasar masih banyak mainnya.
Sejak jadi mentri pak anis kebanyakan kerja, jadi mungkin lupa sama pendidikan yang berkarakter seperti dulu didengungkannya sewaktu menggelorakan pengiriman guru sukarela ke seluruh pelosok tanah air, :)
salam

download Film HD said...

saya pernah liat PR adik saya yang masih duduk di sekolah dasar.
saya juga kaget *shock education ternyata soal2 yang di berikan sangat sulit. saya yang seorang mahasiswa saja tidak tau, bahkan sampai searching di google untuk mendapatkan jawaban dari soal tersebut

*geleng-geleng

ario saja said...

semoga pendidikan Indonesia kedepan lebih baik

21inchs said...

monda
saya juga bingung membagi perasaan antara harus kasihan ataukah memang begitu sewajarnya tuntutan zaman..

uda
itu dia pak yg saya juga benci bgt, orangtua dari anak didik seolah jadi sapi perahan utk beli buku2 yg bermacam2
anak kelas 1 SD sudah ada LKS, ada buku paket, ada buku soal2..
pak anies baswedan, helloooow..

alris
thats it
saya memberi istilah itu sebagai fenomena permen polo, agak panjang utk penjelasannya dan juga iklan permen polo juga sudah tidak ada, jadi agak susah juga ngejelasinnya
dulu ada permen dingin/mint namanya permen polo,
di iklannya diceritakan ada meteor atau asteroid atau komet atau apalah benda langit yg panas meluncur sangat deras, tapi begitu melewati lobang permen polo, kobaran api yg menyala terang dan panas langsung makcesss menjadi adem dan hilang panasnya
fyi
permen polo itu permen yg bolong tengahnya, seperti donat
kayaknya begitu juga dgn pak anies
atau mungkin juga dia/beliau terjebak dgn fenomena tenggelam di lautan berkas2 administratif yg tidak akan bakal selesai utk direview dan ditandatangani
oooh..

download
oh kamu mahasiswa?
hehehee..
ini jadinya siswa SD nya yg terlalu pinter atau mahasiswanya yg perlu balik ke SD?
ini juga harusnya menjadi suatu bentuk intercontempelasi buat pak anies atau siapapun yg bertanggung jawab di dunia pendidikan di Indonesia.
mahasiswa saja kesulitan mengerjakan soal anak SD.
ada apa ini?

21inchs said...

ario
Aamiin ya Allah..
Aamiin..

About Me

My photo
Saya lahir di kota suci di jalur pantura, kota kretek, kota Kudus. Lahir dan besar disana, kemudian menuntut ilmu di malang dan kemudian numpang tinggal di Depok, kota pinggiran Jakarta, dan mencari nafkah di Depok dan Jakarta ibukota Indonesia