Monday, March 24, 2014

AKSI HEROIK SEORANG AYAH



Ada restoran steik yang mengadakan acara donor darah.
Peserta donor darah akan mendapat makan steik gratis.
Wah mantap inii..
Saya segera mendaftar untuk ikutan donor darah.
Bukan. Bukan karena saya mempunyai rasa sosial kesetiakawanan yang tinggi.
Saya mengincar makan steik gratisnya saja, steik an-sich

Saya dulu pernah janjiin istri saya untuk makan steik yang enak di Abuba.
Tapi berhubung sekarang harga steik di Abuba naik sampai hampir ratusan ribu rupiah, maka janji pada istri masih menggantung di awan biru.
Dan acara makan steik gratisan ini bisalah saya jadikan pengobat rindu akan steik Abuba.

Hari H pun tiba.
Saya datang ke restoran steik yang mengadakan acara donor darah itu dengan ditemani anak dan istri.
Orangtua saya gak ikutan, karena ada di jawa. 
Mertua juga gak ikutan karena sedang menungguin istri abang ipar yang sedang sakit.

Cukup banyak juga peserta yang ikutan acara donor darah ini.
Entah mereka memang memiliki berjiwa sosial yang tinggi atau karena terpengaruh steik oriented, saya tidak tahu.

Akhirnya acara penyedotan darahpun selesai.
Steik satu porsi lengkap dengan kentang kentang dan sayuran pendukung sudah dipersiapkan untuk peserta donor darah.
Saya lumayan ngeces juga melihat steik-nya yang cukup lezat itu.

Saya dan anak istri sudah berkumpul di meja siap menyantap steik yang sudah diantarkan oleh mbak-mbak pegawai yang cantik cantik.
Kemudian ada salah satu panitia yang mungkin bertugas sebagai public relation atau corporate communication datang menghampiri saya.
Dan benar mbak PR itu mau mewawancarai peserta donor darah.

Selamat sore bapak..
Iya selamat sore mbaak..
Terima kasih ya pak atas keikutsertaannya di acara donor darah inii..
Sama sama mbak..
Mohon maaf ini ya pak, kita mau nanya nanya dikit tentang acara ini, boleh ya pak..
Kalau buat mbak yang cantik, apa sih yang enggaaak..
(istri saya langsung menginjak keras kaki saya, jedug..)
Gimana tanggapan bapak atas acara ini?
Acaranya bagus mbak, social responsibility dari perusahaan ini cukup mengena
(saya ngomongnya agak agak ngelantur, mungkin efek dari berkurangnya darah yang sudah disedot untuk donor darah tadi)
Oke, memang acara ini sebagai bentuk terima kasih kami kepada masyarakat yang selama ini menjadi konsumen kita..
Kalau boleh tau motivasi atau alasan bapak mengikuti acara ini apa ya pak?
Saya ingin menyenangkan keluarga saya mbak, saya ingin membahagiakan keluarga saya..
Selama ini anak istri saya sudah lama sekali gak makan steik mbak, karena tau sendirilah sekarang ini kan harga daging sapi sirloin maupun tenderloin, apalagi yang wagyu kan ya muuaahal banget mbak..
Jadi dengan adanya acara ini maka saya mempunyai kesempatan untuk bisa mengajak keluarga saya untuk bisa merasakan makan steik..
Saya rela mengorbankan darah saya untuk keluarga saya demi makan steik..
Saya rela menjadi lemes begini mbak untuk ituu..
(istri saya langsung menulis BBM ke saya; gak usah lebay gitu deh..)
Mbak nya cuman mesam mesem gak jelas..
Saya berharap dengan alasan saya seperti itu mbak PR nya jadi tersentuh dan memberi satu porsi lagi untuk saya, eh ternyata enggaak..

Mbak, saya gak dapat tambahan satu porsil lagi mbak?
Maaf pak, enggak dapat. Karena memang persediaannya sudah dihitung berdasarkan peserta donor darahnya pak.. 
Sekali lagi terima kasih ya pak atas partisipasinya..
Iya mbak..

Berbuat kebaikan dapat dilakukan dimana saja dengan berbagai alasan dengan motivasi
Ikhlaslah dalam berbuat baik, niscaya akan ada kebaikan  yang juga menghampiri kita..

7 comments:

Dani Rachmat Kurniawan said...

Huehehehe. Kirain beneran dapat tambahan mas.. :D

21inchs said...

padahal ngarep dapat tambahan mas..
hahahaa..

duniaely said...

ini cerita asli beneran tah Inchs ?

21inchs said...

hahahaa..

kira kira asli apa beneran?
kira kira fiksi atau boongan?

ronal said...

owh ini toh yg masalah steik itu hehe...
Btw apa ngak rugi tuh panitianya kalau ngasih steik wagyu mas? wkwkwk
mbanya bukan ngak mau kasih bonus satu..tp takut dia ntar ngak kabagian :P

21inchs said...

oh iya ya bakalan rugi bandar kalii..
iya bener juga kali ya pak ya..
siapa tau mbak panitianya takut gak kebagian..

Besty Utie said...

Hihihihi...jujur banget Bang...
Jaim dikit napa sih :p tapi sepertinya pengiritanisme nya sepaham sama saya *haha*
^^

About Me

My photo
Saya lahir di kota suci di jalur pantura, kota kretek, kota Kudus. Lahir dan besar disana, kemudian menuntut ilmu di malang dan kemudian numpang tinggal di Depok, kota pinggiran Jakarta, dan mencari nafkah di Depok dan Jakarta ibukota Indonesia