Friday, March 18, 2016

SEHARI TANPA HANDPHONE


saya kira dengan tanpa henpon maka akan membuat saya tenang dan bisa lebih fokus dalam bekerja,
tapi ternyata saya salah, sedikit salah.

saya sering membunuh rasa tekanan dlm bekerja dgn membaca dan ikutan di chattingan group wasap, dan juga menghubungi teman teman kerja via bebe-em utk urusan kerjaan

hari ini saya lupa bawa henpon
dulu saya pernah menyatakan bahwa saya lebih baik tidak bawa atau kelupaan bawa henpon daripada kelupaan bawa sisir,
dan sekarang saya agak kagok juga dengan tanpa henpon

ada beberapa pekerjaan yg perlu saya komunikasikan dgn teman kerja saya yg sedang keluar kantor via bebe-em ataupun wasap, dan saya tidak bisa melakukannya karena tidak bawa henpon
dan berita buruknya adalah hari ini adalah detlain-nya

saya berusaha utk tidak membuka internet di jam kerja utk meningkatkan kinerja saya, dan itu sedikit menyiksa, walaupun harus terus saya lakukan
itu adalah suatu bentuk growing pains yg harus saya lalui,
tapi tanpa henpon dan pas detlain, itu sedikit membuat saya ketar ketir

harusnya ini bisa menjadi pembahasan yg luas dan komprehensif tentang bagaimana meningkatkan kinerja dan juga pengaruh perkembangan gadget pada tingkat prestasi kerja karyawan
akan tetapi masih banyak pekerjaan saya yg masih tertunda




14 comments:

Andy Langit said...

bner bnget mas, sntuk bnget dah klo gk bwa hanphone ke tmpat kerja. apalg pas lg break..

21inchs said...

sebenernya gak gitu masalah sih, cuman saya lagi perlu utk kontek temen utk mengejar deadline..

Mila said...

Aneh memang ya? Kita kayak udah kecanduan bgt ama henpon, saya juga ga kuat kalo brp jam tanpa henpon misalnya abis batere atau ketinggalan, rasanya lgs gelisah. Perasaan org2 jaman dulu pd ga punya henpon tenang2 aja deh ya.

21inchs said...

karena kita over-communicate dgn virtual chatting..

Mas Darsono said...

Tak ada henpon, hidup serasa sepi tanpa kekasih hati...
ckckckckkck

21inchs said...

hahahaa..
gak segitu juga kali mas..

ndgBlog said...

Ya gimana ya, kalo saya jika memang sedang dirumah atau sedang rekreasi handphone tidak begitu saya gunakan, karena handphone saya gunakan untuk komunikasi email antar rekan kerja jadi jika sedang dirumah atau liburan saya biarkan saja sejenak agar fokus menikmati waktu istirahat atau rekreasi hehe

Ran said...

sehari tanpa telpon...

Tidaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkk!!!!!!!
Apalagi sekarang henpon bisa dibuat untuk alat pembayaran macam sakuku bca.
Jari-jari ini sudah jodohnya henpon dari sononya..

21inchs said...

ndgblog
bagus sekali itu pak kalau punya sikap seperti itu, jadi quality time tetap menjadi quality time dgn keluarga yg tidak terganggu dgn keberadaan henpon

ran
wah, semoga cuman jarinya aja ya yg berjodoh dgn henpon, kl smpe ke orang2nya bisa berabe, kasian cowok benerannya..

dodo said...

saya sering banget ketinggalan hape pas kerja.. saya sih anteng. tp istri sewot.. bos, temen kerja dan vendor suka ngomel2 karena ga bisa ngontak... hehe...

salam kenal mas... sesama penduduk depok.

Adams Aljawiyu said...

iya sekarang HP sdh jadi kebutuhan mas, buat ngilangin rasa suntuk wktu kerja...
bisa kebayang kan klo kerja terus suntuk dan bosen, pasti jadi kurang efektif kerjanya

Naufal Akhdan Baihaqi said...

saya sebenernya bisa sehari tanpa hp, tapi jika saya engga pegang hp saat ngantor untuk menghubungi bos dan rekan kerja sulit. jadi hp cuma aku bawa saat kerja di kantor dan cuma di taruh aja.

nurul iman said...

Hmm iya nih saya pernah merasakan 1 hari tanpa memegang hp itu yang namanya sehari berasa 1 bulan lama bener.

Tatang Tox said...

Dengan era mobile seperti sekarang ini, sepertinya sudah merupakan hal yang mustahil untuk lepas dari yang namanya handphone. Apalagi saat ini fitur di handphone sangatlah banyak dan lebih menyerupai mini komputer. Jadi, kalau sampai hape ketinggalan? ya wassalam... hehehe... :D

About Me

My photo
Saya lahir di kota suci di jalur pantura, kota kretek, kota Kudus. Lahir dan besar disana, kemudian menuntut ilmu di malang dan kemudian numpang tinggal di Depok, kota pinggiran Jakarta, dan mencari nafkah di Depok dan Jakarta ibukota Indonesia