Thursday, August 15, 2013

REVIEW BARCLAYS PREMIER LEAGUE 2013/2014


Barclays Premier League akan dimulai kalau tidak salah tgl. 17 Agustus besok, sekalian memperingati hari kemerdekaan RI yang ke 68. Ini kompetisi yang sangat akut kekerenan dan kehebatannya. Kompetisi di Negara lain belum ada yang bisa menandingi kehebatan liga Inggris. 
Dan tahun ini akan menjadi tahun yang sangat hebat dan panas persaingannya. 
Alex Ferguson yang sangat hebat menjadi pelatih MU, dan digantikan Moyes sebagai pelatih MU.
Mourinho balik lagi ke Inggis, balik lagi pegang Chelsea.
Sayang sekali ketika Mou balik ke Inggris Alex sudah pension. 
Andai Alex juga masih di MU, bakalan membakar banget pertandingan MU vs Chelsea. 

Tidak hanya pertandingan di lapangan, tetapi juga psy war diantara kedua pelatih hebat itu.
Wenger masih pegang Arsenal.
Gak tau juga sekarang ini Manchester City dilatih siapa.
Akan tetapi yang jelas ketiga klub; MU, Chelsea dan Arsenal, lah yang akan membombardir urutan 1, 2 dan 3 di klasmen sementara liga Inggris.

Sepeninggal Alex, MU tidak bisa lagi menjadi segarang dulu dan semena-mena seperti dulu lagi. Moyes juga memang hebat, tetapi dia tidak mempunyai akar yang kuat di Old Trafford. Ditambah lagi pasokan pemain baru ke skuad MU sangat minim. MU sangat perlu pemain lini tengah yang sudah jadi, untuk memperkokoh nyawa permainan MU. MU sangat perlu pemain seperti Fabregas. Ya Cesc Fabregas. Atau kalau tidak Cesc ya Fellani. Kedua pemain ini mampu mengatur ritme permainan. 
Lini belakang MU juga perlu satu atau dua lagi pemain tambahan yang siap action, untuk melapis Ferdinand ataupun Vidic yang mulai kempir.
Dengan pemain yang ada sekarang ini, ditambah lagi dengan pelatih baru, MU masih harus berjuang sangat keras untuk bisa bersaing dengan Chelsea ataupun Arsenal.

Mou pernah sukses dengan Chelsea beberapa tahun yang lalu. Akan tetapi kehebatan kepelatihan Mou jadi sedikit dipertanyakan setelah gagal melatih Madrid. Ditambah lagi dengan stok pemain yang juga mulai tuwir, seperti Terry dan juga Lampard. Akan tetapi Chelsea mempunyai dukungan dana yang lumayan kenceng untuk bisa memenuhi keinginan Mou membentuk tim baru. Dan tim baru bentukan Mou tidak akan bisa sedemikian cepat menjadi tim yang klop untuk bisa menjadi tim yang top. Perlu waktu paling tidak satu dua tahun terlebih dahulu. 
Gaya tengil dan kepedean Mou sudah pasti akan menjadi daya tarik tersendiri. Kayaknya bakalan keren juga nantinya psy war antara Mou dan Moyes.

Arsene Wenger udah sampai beruban, udah lama sekali gak jadi juara liga Inggris. Sebagai pelatih Wenger dibebani tugas yang lumayan berat oleh klub. Selain meraih kemenangan di tiap pertandingan, Wenger juga diminta untuk bisa menjaga kondisi keuangan klub. 
Arsenal beberapa musim ini dan juga musim-musim yang lalu selalu mendapat julukan sebagai tim yang mempunyai skuad muda terbaik. Akan tetapi harus diingat, bahwa Barclays Premier League tidak akan peduli apakah tim itu mempunyai skuad muda terbaik, ataupun terganteng ataupun terunyu. Yang dinilai adalah perolehan kumulasi angka di akhir kompetisi. 
Tim Arsenal sekarang ini sudah mulai lumayan merata di tiap lininya. Akan tetapi Arsenal masih perlu amunisi baru di lini depan yang bisa lebih banyak membobol gawang lawan. Percuma juga mempunya lini tengah yang cukup solid kalau striker-nya mandul.
Tahun ini harusnya Arsenal bisa menjadi juara Barclays Premier League jika mampu tampil konsisten memenangi terus setiap pertandingan dan juga mempunyai stok pemain pengganti yang juga setara dengan pemain utamanya.
Arsene Wenger, kamu harus bener-bener konsentrasi untuk mencuri start ataupun untuk tetap selalu konsisten mempertahankan permainan yang bagus, mumpung lawan-lawan beratmu seperti MU dan Chelsea masih belum paten bener tim-nya, masih lumayan kedodoran. 
Inilah kesempatan Arsenal untuk bisa menjadi juara lagi di Barclays Premier League.

Manchester City dengan pelatih baru, kalau gak salah dari Itali, belum akan menjadi kekuatan besar di BPL. Pelatih Itali yang baru pertama kenal liga Inggris bakalan nangis-nangis melakoni hari-harinya sebagai pelatih di Inggris. Media massa di Inggris terkenal bengis juga memprovokasi ataupun menjeblokkan sosok-sosok di BPL. Apalagi dia bakalan juga meladeni ego pemain di Manchester City yang lumayan egois dengan kehebatannya sosok pribadinya. 

Bagaimana dengan Liverpool?
Liverpool, klub sepak bola besar yang telah lama kehilangan karakternya. Dan sangat ketinggalan dalam membentuk sebuah tim sepakbola modern. 
Saya kurang suka kalau Liverpool bisa jadi juara.

6 comments:

Rawins said...

waduh...
kalo ngomongin bola mah mending bilang minal aidzin, om hehe

21inchs said...

ya boleh boleeh..

@afanrid said...

Pelatihnya Man City itu Pellegrini ya..? lama gak ngikuti

21inchs said...

kayaknya sih iya..

khusna khairunnisa said...

duuuh, nggak mudheng sama bola nih...

21inchs said...

makanya belajar bola doong..

About Me

My photo
Saya lahir di kota suci di jalur pantura, kota kretek, kota Kudus. Lahir dan besar disana, kemudian menuntut ilmu di malang dan kemudian numpang tinggal di Depok, kota pinggiran Jakarta, dan mencari nafkah di Depok dan Jakarta ibukota Indonesia