Friday, October 25, 2013

MOBIL BERHANTU


Sore jalan sendirian pelan aja muter-muterin jalan tol dalam kota pakai vios. 
Saya suka naik vios, sedan keluaran Toyota yang enak dikendarai dan lumayan terlihat elegan, belagak eksekutip muda.

Jalan gak ngebut-ngebut di kisaran 60-80 an aja, 
sambil melihat gedung-gedung yang berbaris di pepinggiran jalan tol.
Melewati sebuah gedung perkantoran yang sudah tidak digunakan, 
yang diberitakan sudah ada ‘penunggunya’.
Saya tersenyum nyinyir bergumam
Halah mana ada penunggunya? 
Bisa-bisanya wartawan berita reportase di tivi aja bikin berita-berita gak berguna seperti itu
Katrok banget, harusnya KPI memantau berita-berita yang gak bermutu seperti ituu..
Tiba-tiba di kursi belakang ada yang ikutan nyeletuk
Iya katrok bangeet..
Saya tidak perlu menyengitkan dahi untuk mendengarkan lebih jelas tadi celetukan tadi.
Saya langsung konsentrasi penuh memegang kemudi, 
saya fokuskan diri untuk tidak mengebut.
Saya tahan nafas bukan karena apa-apa, 
jantung saya hanya seolah berhenti berdegup.
Sialan pintu keluar tol masih jauh, pom bensin masih jauh.
Dalam hati saya membaca doa-doa yang saya ingat.
Saya tidak berani mencoba melihat ke kursi belakang lewat kaca spion dalam, 
apatah lagi menoleh langsung.
Begitu melihat ada pom bensin saya langsung banting setir masuk ke areal pom bensin dan segera memarkir kendaraan dan dengan pelan dan masih deg-deg an saya matikan mobil, cabut kunci dan langsung keluar berlari menuju ke dalam minimarket yang ada di areal pom bensin.

Astaghfiullah..
Astaghfiullah..
Astaghfiullah..
Di dalam minimarket saya hanya mematung saja.
Telapak tangan saya masih gemetaran dengan posisi telapak tangan masih seakan-akan memegang kemudi.
Nafas saya keluar satu satu sangat cepat sekali frekuensinya.
Ada mungkin dua menit tiga menit saya mematung dan gemetaran di minimarket, sampai-sampai diliatin aja sama mbak kasirnya.

Saya sudah agak bisa menguasai diri, sudah ada orang ini, 
saya ambil nafas panjang dan mulai mengambil sebotol minuman mineral dan langsung saya minum.
Lumayan tenang sekarang. 
Kemudian saya telpon driver di kantor untuk menjemput 
Mas tolong jemput aku di pom bensin tol ini ya mas ya.. 
bawa dua driver mas..

Aman.. aman.. amaaan..
Saya sudah mulai bisa mengatur nafas lega, mulai melihat kesekeliling dan bersitatap dengan mata mbak kasirnya.
Anjriiit, tatapan matanya kosong gituu..
Jantung saya kembali agak berhenti berdegup
Mbak kasir keluar melewati mesin kasir menghampiri ke arah saya
Mata saya yang habis bersitatap dengan mbak kasirnya masih terkaget-kaget melihat tatapan mata mbak kasir yang memandang kosong.
Mata saya menelusuri mbak kasir, masih dengan jantung yang seakan sudah berhenti berdegup.
Saya lihat ke arah bawah, ke bagian kaki mbak kasir.
Anjrooot jalannya mengambang, kakinya tidak menginjak tanah

Modiaaar akuu..

13 comments:

Dedaunan Hijau said...

kirain mbak kasirnya trus bilang
"mas....bayar dulu minumannya"
hehehe

khusna khairunnisa said...

kemudian saya menengok ke arah luar...eee ternyata saya tidak sedang di pom bensin...tapi di...di...di...

21inchs said...

@daun
hehehee..

@khusna
di kuburan?
di mall?

Tut Ardi said...

hihihihi..

21inchs said...

kok malah ketawa sih?

ini syerem tauu..

Rawins said...

asal sexy dan cakep apa salahnya..?

ndop said...

Serem yo mas. Jangan2 itu setannya ngintil ke sampean.

EH emang katanya kalau ada tempat yg terkenal syerem, kita memang gak boleh "menantang" sih. Lebih baik "oke deh, aku gak ganggu kamu, jadi jangan ganggu aku ya". Gitu hihihi..

*jadi ikutan syerem..

Marchia Diandra said...

Hehehe liat yg bener dong, siapa tau tuh kasir lgi main sulap bisa terbang gitu wkwkwk

21inchs said...

@raw
kayak si manis jembatan ancol ya pak..

@ndop
iya syereeem..
untungnya ini cuman sekedar cerita ajaa..

@marchia
oh iya bisa jadi gitu juga yaa..

Marchia Diandra said...

Gile, ternyata tulisan2mu keren euy, saya baca2 yg older post tulisannya menarik semua. Ide2 nya boleh juga tuh :)

21inchs said...

lhoo masak kamu baru tau?

Untje van Wiebs said...

Menara Saidah po...?

21inchs said...

iyak betul

nyambung aja kamuu..

About Me

My photo
Saya lahir di kota suci di jalur pantura, kota kretek, kota Kudus. Lahir dan besar disana, kemudian menuntut ilmu di malang dan kemudian numpang tinggal di Depok, kota pinggiran Jakarta, dan mencari nafkah di Depok dan Jakarta ibukota Indonesia