Monday, December 30, 2013

SELEPAS PERAYAAN TAHUN BARU



Setiap pagi hari di tanggal satu januari, saya selalu keluar rumah memandang langit.
Kadang mendapati satu dua bintang yang masih keliatan, ataupun bulan yang telat masuk kandang.

Ternyata gak ada yang berubah sama sekali, langit masih putih, kadang kebiru biruan, kadang malah mendung, kadang malah hujan.
Bulan masih tetap satu, matahari juga masih satu.
Gak ada yang berubah sama sekali.

Terus ngapain ada perayaan yang begitu heboh?
Karena kita senang dengan yang rame rame, dengan perayaan perayaan, 
karena tanggal satu januari adalah seperti membuka lembaran baru untuk mulai mengejar target target yang sudah dirancang dijadikan resolusi tahun 2014.

Padahal kalau emang niat mau melakukan perubahan sih gak perlu menunggu tanggal satu ataupun pergantian tahun.
Perubahan perubahan ataupun pengejaran target dapat dicanangkan kapan saja di setiap waktu dan dapat dimulai kapanpun tanpa harus menunggu tanggal satu januari.
Kalau kita buat target kemudian kita baru akan memulai pelaksanaan pengejaran target di tanggal tertentu, katakanlah tanggal satu januari, itu berarti sudah menandakan bahwa kita sukanya menunda pekerjaan.
Kan harusnya bisa saja dimulai dilaksanakan pada saat itu juga..
Saya juga begitu kok, malah lebih parah..
Saya sih gak akan mempermasalahkan penghambur hamburan atau pemubadziran uang yang digunakan untuk perayaan tahun baruan; biaya untuk kembang api kembang api fireworks yang mahal dan dibakar begitu saja, toh gak pakai duitku ini.. 
Saya cuman gak suka aja dengan perayaan tahun baru.

Saya berharap bisa tidur sebelum jam sepuluh malam dan melewati tengah malam tanpa harus terbangun untuk sekedar ikut ikutan menunggu atau malah ikutan menghitung mundur countdown menuju detik detik tahun baru, something stupid
Atau malah ikut ikutan konvoi bego yang jelas jelas bakalan kena macet dimana mana dan bikin kaki kaki jadi gempor.

Saya hanya ingin melewati malam hari dengan tenang, sleep well live well dan kemudian bisa menjalani  hari selanjutnya dengan baik dan lebih tertata rapi.

6 comments:

Blogs Of Hariyanto said...

masing2 menikmati suasana tahun baru dengan caranya sendiri, yg penting hal-hal itu jangan sampe merusak akidah ke Islaman yg ada...
Keep happy blogging always…salam dari Makassar :-)

1mmanuel'Z-Note5 said...

Pengen bisa tidur nyenyaak di malam tahun baru, tanpa harus dengar bunyi2 mercon atau kembang api. Udah itu aja. Hahahaha

Untje van Wiebs said...

Aku yo turu wae... semoga ga kebrebekan kembang api...
Ga bikin resolusi juga, yang di re re re terus tiap tahun, hahahaha!

eksak said...

oke, oke, gue emang countdowner yang udah ngelakuin something stupid pake konvoi bego segala trus nyalain firework dsb. Gue juga yang udah ngeganggu sleep well live well elo! So?

*turu sik mau bengi bar nggurahi wong turu XD

Rawins said...

taun baru ga ada bedanya, om
tetep ae males mandi..

21inchs said...

@hariyanto
iya betul pak, masing masing orang kan ya punya selera sendiri sendiri ya pak yaa..

@imman
toss kitaa..

@un
toss jugaa..

@eksak
dasar anak kurang ajaar kowee..

@raw
dibikin resolusi dong pak, tahun 2014 jadi rajin mandii..

About Me

My photo
Saya lahir di kota suci di jalur pantura, kota kretek, kota Kudus. Lahir dan besar disana, kemudian menuntut ilmu di malang dan kemudian numpang tinggal di Depok, kota pinggiran Jakarta, dan mencari nafkah di Depok dan Jakarta ibukota Indonesia