Monday, November 4, 2013

PR LAMA UNTUK PAK KAPOLRI BARU


Pak kapolri baru sudah terpilih; Pak Sutarman.
Selamat ya pak..
Tugas pak kapolri yang baru tentunya sangat bejibun, 
hampir sama-lah kayak tugas pak kapolri yang lama.

Pak kapolri yang baru menjanjikan penyelesaian kasus penembakan polisi yang terjadi beberapa waktu yang lalu.
Tentunya kita harus menghargai janji dari pak kapolri yang baru. 

Akan tetapi sesungguhnya ada juga pekerjaan rumah atau PR dari pak kapolri yang baru yang tidak pernah terselesaikan dengan baik dari dahulu kala.
Pekerjaan rumah itu adalah tentang pelayanan kepolisian kepada masyarakat. 
Lebih konkretnya lagi adalah pelayanan pembuatan SIM dan STNK di kantor Samsat.

Selama ini dari kapolri jaman dahulu kala sampai dengan pak kapolri yang baru diganti, pelayanan pembuatan SIM dan STNK selalu menjadi pembicaraan di masyarakat, di warung kopi.
Ada komentar positif tentang sudah bagus dan transparannya pelayanan SIM dan STNK di kantor Samsat.
Akan tetapi sebagian buuuesar masih mengeluhkan pelayanan SIM ataupun STNK yang tidak transparan dan banyaknya pungli yang terjadi.
Ini pastinya terdengar dan keliatan sangat sepele banget ya..
Masak kapolri ngurusin birokrasi pembuatan SIM dan STNK
Akan tetapi PR ini belum pernah kelar dari jaman dulu.
Bisakah pak kapolri yang baru membuat pelayanan pembuatan ataupun administrasi SIM dan STNK menjadi gampang dan tidak banyak mengeluarkan uang pungli atau sogokan ataupun biaya-biaya aneh lainnya?
Keliatannya sangat remeh temeh ya pak ya..
Tapi justru hal inilah yang langsung berhubungan langsung dengan masyarakat.

Kecintaan atau sikap menghargai masyarakat pada polisi akan bisa hancur berkeping-keping manakala masyarakat harus terlunta-lunta dan terporotin ketika mengurus pembuatan SIM ataupun STNK ataupun mengurus kasus kecurian ataupun tindak criminal lainnya.

Ada ungkapan bahwa kalau kita mau melaporkan kasus kehilangan atau kecurian ayam ke kepolisian, siap-siap saja untuk kehilangan sapi.
Ungkapan yang sangat mak jleeb banget.

Mari kita dukung lembaga kepolisian menjadi lembaga yang beneran melindungi dan melayani masyarakat.
Tapi jangan tilang saya ya pak, motor saya masih bodong..

11 comments:

khusna khairunnisa said...

selain SIM dan STNK juga prosedur tilang menilang yang suka bikin anyel, misal nih beberapa bulan lalu suami saya kena tilang gara-gara salah belok...waktu itu disuruh bayar Rp 100.000...eeee...setelah nengok KTP suami saya Jogjakarta, biaya tilangnya naik jadi Rp 150.000---aneh banget kan? kemana larinya itu uang? huh banget

21inchs said...

iya betul itu juga mbak..

ntar mau saya tulis jilid ke-2 nyaa..

Himmi ! said...

motor saya masih bodong..

maksudnya ???

salam kenal
followed !

Abdul Kholiq Hasan said...

kalau ujung2nya melakukan penilangan yang tidak sesuai undang2 ya sama saja,, namun tidak ada salah berharap kapolri baru membawa perubahan yang selama ini di anggap merugikan rakyat

Stupid Monkey said...

ember, kayanya udah berapa kali ganti Kapolri tetep aja neh masalah tilang menilang gak ilang, gak ilang punglinya maksudnya.

gmn kalo ente jadi Kapolrinya aja sob? ane dukung deh ... asal motor ane juga gak ditilang wkwkwk

Untje van Wiebs said...

Hu um maksudnya bodong apa sih...

21inchs said...

@himmi dan una
dear himmi dan una
yg dimaksud motor bodong adalah motor atau mobil yg tidak punya surat-surat keterangan kendaraannya(STNK).
Bisa jadi STNK-nya sudah habis masa berlakunya, bisa juga karena motor colongan yg -tentunya- tidak surat-surat kendaraannya..

Motor saya bodong, karena surat pajak kendaraanya sudah mati dan belum saya perpanjang, jadi bukan motor colongan yaa..

@abdul
iya betul pak, harapan kita tentunya ke pemegang kekuasaan tertinggi di polri-nya kan yaa..

@stu
saya jadi kapolri?
whuu.. bukan jalur saya pak..


Untje van Wiebs said...

Owalah... baru tau istilah itu om...

21inchs said...

lhaa selama ini kamu kemana ajaa?

eksak said...

Kulo tiyang sae, Dab! Gak tau urusan karo polisi, yo ra rep ngerti urusané polisi. Conto: nek ono polisi ning ndalan, aku mlipir. Sebabe motorku yo bodong koyo udel! Bhahaha

21inchs said...

bhahahaa..

kita tos duluu..

About Me

My photo
Saya lahir di kota suci di jalur pantura, kota kretek, kota Kudus. Lahir dan besar disana, kemudian menuntut ilmu di malang dan kemudian numpang tinggal di Depok, kota pinggiran Jakarta, dan mencari nafkah di Depok dan Jakarta ibukota Indonesia