Thursday, September 26, 2013

CIPIKA CIPIKI PROFESIONAL (EPISODE 2)


Pak atasan memberikan angin segar buat aku.
Pak atasan mau mengambil karyawan baru; sekretaris, untuk bantu-bantu ngurusin kerjaanku.
Se-kre-ta-ris..
Ting-ting..
Di beberapa hari kemudian, mulailah aku terapkan ritual harian pagi hari ketika mau mulai kerja; cipika cipiki profesional
Ritual baru guna menambah keakraban dan mempersempit jurang pemisah antara kata atasan dan bawahan.

Dengan bertemu seperti itu, aku bisa lebih mendekat ke anak buah, menyerap aspirasi mereka, entah itu aspirasi untuk urusan kerja maupun urusan non kerja. 
Orang baru nantinya akan mengikuti aturan yang sudah berlaku.
Tentu saja orang baru yang aku maksud adalah sang se-kre-ta-ris

Semuanya berjalan seperti rencana dan ritual itu menjadi semacam tradisi yang harus selalu dipelihara

Akan tetapi
Mujur tak dapat diraih, malang tak bisa ditolak

Sampai pak atasanku resign, janjinya, angin segarnya tidak juga terlaksana.
sekretaris tidak kunjung datang..

Aku coba mengingatkan ke pak atasanku yang baru tentang rencana sekretaris baru buatku.
Ternyata 
Pak atasanku yang baru malah tidak setuju ada penambahan personil baru..
Walaah..
Sejak saat itu aku sudah jarang lagi nyamperin anak buah untuk sekedar melaksanakan ritual pagi hari

Akan tetapi
Karena sudah membudaya, ketika aku tidak nyamperin anak buahku, giliran anak buahku yang nyamperin aku untuk sekedar melaksanakan ritual pagi nyosoor cipika cipiki professional..
  
Aduuh kapok akuu..

11 comments:

khusna khairunnisa said...

artinya, kinerja Mas 21 sudah OK banget tuh, hingga gak perlu sekretaris....hehehe

beruntung dong, malah nggak ada cipika cipiki dengan lawan jenis, lha nanti kalau cinlok kan malah berabe tuh...

21 said...

ketawa aja,
hehehehee..

Syifa Azmy Khoirunnisa said...

gpp kan bagus juga kalo emang kebiasaan itu jadi membudaya :)

Rawins said...

ini kecewa berat pasti karena sudah ngebayangin yang semok herang mencrang ya..?
haha

22 said...

@syifa
iya, tapi kalau salah sasaran bisa berabee jugaa..

@raw
istilahnya mondol ya pak..

eksak said...

Kalo anak buahnya cewek sih masih sip buat dicipika cipiki! Lha kalo cowok? *eneg

23 said...

kamu melewatkan episode 1 nya sak..

plagiart™ said...

hehehehhe...bahaya tuhhh...

24 said...

iya bahaya pak,
bisa tipis pipiku lama-lamaa..

Rawins said...

yang penting jangan kepleset jadi modol, om
hehe

25 said...

hahaha..
modol odol odoool..
hahaha..

About Me

My photo
Saya lahir di kota suci di jalur pantura, kota kretek, kota Kudus. Lahir dan besar disana, kemudian menuntut ilmu di malang dan kemudian numpang tinggal di Depok, kota pinggiran Jakarta, dan mencari nafkah di Depok dan Jakarta ibukota Indonesia